Joe Hindy / Otoritas Android

TL;DR

  • Hakim Jacqueline Scott Corley telah menolak permintaan FTC untuk perintah awal atas akuisisi Microsoft Activision Blizzard.
  • Microsoft sekarang dapat menutup kesepakatannya sebelum batas waktu 18 Juli.
  • Microsoft dan Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris telah setuju untuk menghentikan proses pengadilan untuk negosiasi lebih lanjut.
  • FTC sekarang telah mengajukan banding atas putusan Hakim Corley.

Pembaruan, 12 Juli 2023 (20:00 ET): FTC telah mengajukan pemberitahuan bahwa mereka akan mengajukan banding atas keputusan hari Selasa yang membuka jalan bagi akuisisi Activision Blizzard oleh Microsoft. Regulator akan membutuhkan Pengadilan Banding Sirkuit Kesembilan untuk mengeluarkan penangguhan darurat untuk memperpanjang perintah penahanan sementara yang ada yang mencegah Microsoft menutup kesepakatan, yang akan berakhir pada pukul 23:59 PT pada 14 Juli. CMA juga merilis pernyataan pada hari Rabu yang memperingatkan bahwa setiap restrukturisasi kesepakatan Microsoft dapat mengarah pada penyelidikan merger baru, dan pembicaraan antara CMA dan Microsoft masih dalam tahap awal.

Asli, 11 Juli 2023 (13:51 ET): Setelah kesaksian selama seminggu, Microsoft baru saja mendapatkan kemenangan terbesarnya tahun ini. Hakim Jacqueline Scott Corley memihak raksasa teknologi itu dan mengizinkan Microsoft menutup akuisisi Activision Blizzard.

Menurut Tom Warren dari The Verge, Hakim Corley telah menyerahkan keputusannya hari ini. Hakim dilaporkan telah menolak permintaan Komisi Perdagangan Federal (FTC) untuk perintah awal. Dalam keputusannya, Hakim Corley menyatakan:

Akuisisi Activision oleh Microsoft telah digambarkan sebagai yang terbesar dalam sejarah teknologi. Itu layak dicermati. Pengawasan itu telah membuahkan hasil: Microsoft telah berkomitmen secara tertulis, di depan umum, dan di pengadilan untuk mempertahankan Call of Duty di PlayStation selama 10 tahun setara dengan Xbox. Itu membuat kesepakatan dengan Nintendo untuk menghadirkan Call of Duty ke Switch. Dan itu memasuki beberapa perjanjian untuk pertama kalinya menghadirkan konten Activision ke beberapa layanan cloud gaming. Tanggung jawab Mahkamah dalam hal ini sempit. Ini untuk memutuskan apakah, terlepas dari keadaan saat ini, merger harus dihentikan — bahkan mungkin dihentikan — sambil menunggu penyelesaian tindakan administratif FTC. Untuk alasan yang dijelaskan, Pengadilan menemukan FTC belum menunjukkan kemungkinan akan memenangkan klaimnya bahwa merger vertikal tertentu dalam industri spesifik ini dapat secara substansial mengurangi persaingan. Sebaliknya, bukti rekaman menunjukkan lebih banyak akses konsumen ke Call of Duty dan konten Activision lainnya. Oleh karena itu, permohonan penetapan pendahuluan DITOLAK.

Singkatnya, hakim memihak Microsoft mempertahankan Call of Duty di PlayStation selama 10 tahun dengan kesamaan dengan Xbox. Salah satu keluhan Sony adalah Microsoft dapat memprioritaskan versi Xbox dari game tersebut. Keputusan tersebut juga mengakui perjanjian cloud gaming dan Nintendo Switch dari Microsoft.

Sebelum permintaan FTC untuk perintah awal, Microsoft dilaporkan sedang mencari cara untuk menutup kesepakatannya meskipun diblokir oleh Otoritas Persaingan dan Pasar (CMA) Inggris. Langkah Microsoft ini tampaknya yang mendorong FTC untuk mengajukan keputusannya sejak awal.

Menanggapi putusan hari ini, kepala Xbox, Phil Spencer, mengatakan perusahaan “berterima kasih kepada pengadilan karena memutuskan dengan cepat untuk mendukung kami.”

1/Kami berterima kasih kepada pengadilan karena dengan cepat memutuskan untuk memenangkan kami. Bukti menunjukkan kesepakatan Activision Blizzard bagus untuk industri dan klaim FTC tentang pengalihan konsol, layanan berlangganan multi-game, dan cloud tidak mencerminkan realitas pasar game.

Putusan ini sekarang memberi perusahaan yang berbasis di Redmond lampu hijau untuk menutup kesepakatan akuisisi dengan Activision Blizzard sebelum batas waktu 18 Juli. Tetapi untuk melakukannya, ini akan mengharuskan perusahaan untuk menutup Inggris karena CMA memblokir akuisisi tersebut. Namun, hanya beberapa menit setelah keputusan tersebut, diungkapkan oleh Presiden Microsoft Brad Smith bahwa perusahaan dan CMA telah mencapai kesepakatan untuk menghentikan litigasi dan mengubah kesepakatan untuk mengatasi kekhawatiran CMA atas cloud gaming.

FTC akan memiliki kesempatan untuk mengajukan banding atas putusan hakim pada pukul 23:59 PT pada 14 Juli. Apakah regulator melakukannya atau tidak, kita harus menunggu dan melihat.

Meskipun eksklusivitas Call of Duty adalah titik fokus utama dalam kasus ini, Microsoft diyakini memiliki rencana yang lebih besar dengan kesepakatan senilai $68,7 miliar ini. Kembali pada bulan Oktober, raksasa teknologi itu mengungkapkan dalam dokumen yang diberikan kepada CMA bahwa mereka berencana membangun toko game seluler untuk menyaingi App Store dan Play Store. Microsoft bahkan membuat bagan untuk menekankan pentingnya pasar seluler. Dengan aplikasi seperti Call of Duty Mobile, Candy Crush, dan banyak lagi, toko aplikasi Microsoft akan memiliki kekuatan untuk menantang Apple dan Google.

Komentar