Diposting oleh tim Android

Aplikasi Peloton memudahkan orang untuk berolahraga di mana pun mereka mau, kapan pun mereka mau. Dari kelas yoga ruang tamu hingga audio terpandu berjalan di luar ruangan, Peloton berusaha untuk menciptakan pengalaman olahraga yang menarik yang cocok untuk siapa saja, di mana saja.

Bagi Peloton, membuat latihan yang nyaman berarti membuat Aplikasi Peloton lebih mudah diakses di seluruh permukaan. Jadi, setelah menerima banyak permintaan untuk meningkatkan pengalaman aplikasi Android dari komunitasnya, bersamaan dengan pengumuman Pixel Watch di Google I/O pada tahun 2022, tim Peloton melihat peluang untuk meningkatkan dukungan aplikasi di seluruh ekosistem Android, memastikan Anggotanya menerima pengalaman Peloton yang mulus di semua perangkat mereka.

Membangun pengalaman Wear OS

Pengembang Peloton mulai mengupdate dukungan multiperangkat aplikasi dengan membuat aplikasi jam tangan modern untuk perangkat Wear OS menggunakan Compose untuk Wear OS. Dengan toolkit Compose, developer Peloton dapat dengan cepat membangun pengalaman jam tangan yang memenuhi pedoman Wear OS. “Aplikasi Wear OS adalah penggunaan Compose pertama kami dalam produksi,” kata Stefan Haacker, senior Android engineer di Peloton. “Kami benar-benar menikmati betapa lebih produktifnya kami.”

Tim Peloton merilis versi aplikasi yang dapat dikenakan pertama setelah Pixel Watch diluncurkan. Mereka bekerja tanpa lelah untuk menyiapkan aplikasi antara pengumuman Pixel Watch dan peluncurannya. Berkat toolkit Jetpack Compose, developer Peloton dapat menyiapkan aplikasi dengan cepat dan efisien dalam waktu singkat.

Aplikasi baru yang dapat dikenakan memberi Anggota Peloton lebih banyak opsi untuk memantau detak jantung mereka secara real time. Menggunakan API Lapisan Data untuk menyinkronkan informasi antara perangkat yang dapat dikenakan dan Aplikasi Peloton, Anggota sekarang dapat melihat detak jantung mereka di seluruh perangkat—dari ponsel, jam tangan, hingga sepeda—saat mereka mengikuti kelas Peloton.

“Sebelum aplikasi Wear OS dirilis, hanya sebagian kecil Anggota Android yang berolahraga dengan monitor detak jantung (HRM). Setelah merilis Peloton di Wear OS, aplikasi tersebut mengalami peningkatan penggunaan HRM sebanyak 6 kali lipat hanya dalam beberapa bulan,” kata Stefan. “Untuk Peloton, penggunaan HRM berkorelasi dengan pengalaman pengguna yang lebih baik, peningkatan keterlibatan pengguna, dan lebih banyak latihan dalam sebulan.”

Dengan semakin banyaknya Anggota yang melacak data kesehatan dan kebugaran mereka melalui aplikasi Peloton yang baru, penting bagi tim Peloton untuk memberi mereka akses yang lebih baik ke data tersebut. Itulah mengapa Peloton bersemangat untuk bermitra dengan Google untuk menawarkan integrasi Health Connect sejak hari pertama, memberikan penggunanya cara yang lebih sederhana untuk menggabungkan dan berbagi data kebugaran mereka di seluruh aplikasi.

Peningkatan dukungan di seluruh perangkat

Pengembang Peloton ingin merangkul keunikan setiap perangkat di seluruh ekosistem Android dan berfokus pada manfaat individu yang dapat ditawarkan oleh faktor bentuk mereka. Dengan pola pikir ini, tim Peloton lebih mudah membuat UI fleksibel yang dapat beradaptasi dengan berbagai layar.

“Kami harus berhenti mengembangkan dan mendesain dengan mempertimbangkan kategori perangkat yang kaku,” kata Ward Bonnefond, staf insinyur perangkat lunak senior di Peloton. “Ponsel saat ini tidak lagi hanya memiliki satu layar persegi panjang.”

Tim Peloton mulai mengoptimalkan layar besar dan perangkat foldable dengan menyempurnakan cara aplikasi menangani pengubahan ukuran jendela di seluruh orientasi dan perangkat. Dengan menggunakan emulator yang dapat diubah ukurannya, developer Peloton dapat memastikan aplikasi berperilaku seperti yang diharapkan dengan konfigurasi dan ukuran layar yang berbeda.

“Kami menggunakan RecyclerViews untuk menentukan jumlah kolom yang ditampilkan aplikasi saat runtime berdasarkan ukuran layar yang tersedia,” kata Ward. “Kami menghapus batasan pada pengubahan ukuran aktivitas dan penguncian orientasi sehingga aplikasi kami akan berfungsi dengan baik di layar penuh, layar terbagi, jendela apung yang dapat diubah ukurannya, dan dapat dilipat.”

Pengembang Peloton menggunakan Jetpack WindowManager untuk mendukung kasus penggunaan khusus perangkat foldable, seperti mode meja untuk pemutar video aplikasi. Pustaka pengelola jendela memudahkan pengembang untuk menempatkan video di atas lipatan perangkat dan metrik latihan di bawahnya.

Pengembang Peloton juga merampingkan proses login di Android TV. Alih-alih memaksa Anggota untuk meraba-raba mengetik kredensial mereka dengan remote, mereka sekarang dapat masuk melalui Aplikasi Peloton di ponsel mereka untuk terhubung dengan cepat dengan TV mereka.

Lebih banyak perangkat, lebih banyak peluang

Sejak meluncurkan aplikasi Wear OS baru dan meningkatkan dukungan di seluruh perangkat Android, Peloton telah melihat peningkatan total latihan yang dilakukan di platform Android. Meskipun ada faktor lain yang berperan, tim Peloton mengaitkan sebagian besar peningkatan tersebut dengan aplikasi baru yang dapat dikenakan.

“Ada begitu banyak perangkat berbeda dengan berbagai kemampuan di ekosistem Android, seperti ponsel, jam tangan, tablet, TV, dan lainnya,” kata Ward. “Pada akhirnya, kami ingin Aplikasi Peloton menjadi luar biasa di mana pun Anggota menggunakannya.”

Memulai

Pelajari bagaimana Anda dapat mulai mengembangkan untuk Wear OS dan perangkat Android lainnya hari ini.