Saat kita bepergian ke luar negeri, kita dapat dengan bebas menggunakan smartphone kita di berbagai negara dan wilayah melalui layanan roaming yang terhubung. Ini karena sebagian besar negara mengikuti standar yang sama — janji yang disepakati — untuk teknologi komunikasi. Jika standar telekomunikasi ini berbeda, kita tidak akan dapat menggunakan smartphone kita dengan mudah dan nyaman di berbagai negara seperti saat ini.

6G, generasi berikutnya dari teknologi komunikasi, baru saja mengambil langkah pertama yang paling penting. Diskusi tentang standar global untuk 6G telah berlangsung sejak awal 2021. Menyajikan standar untuk teknologi 6G, Rekomendasi Kerangka Kerja Draf IMT-2030 (selanjutnya disebut 6G) dikembangkan oleh International Telecommunication Union — Radiocommunication Sector (ITU-R)1 pada Juni 2023. Pencapaian ini menandai selesainya tahap pertama menuju pembukaan era baru komunikasi.

▲ (Dari kiri) HyoungJin Choi dan Hyunjoong Lee dari Samsung Research berpartisipasi dalam pengembangan Draf Rekomendasi Kerangka Kerja 6G.

Pada bulan Juli 2020, Samsung Electronics merilis kertas putih 6G berjudul “The Next Hyper-Connected Experience for All,” yang menyajikan berbagai aspek terkait 6G — termasuk megatren teknis dan sosial, layanan baru, persyaratan, teknologi kandidat, dan garis waktu yang diharapkan untuk standardisasi. Sebagai hasil dari pengakuan buku putih di seluruh dunia, para peneliti Samsung kini memimpin upaya untuk membakukan teknologi komunikasi generasi mendatang. Samsung Newsroom duduk bersama HyoungJin Choi, Ketua 6G Vision Group ITU-R, dari Tim Riset Standar Komunikasi Advanced Communications Research Center (ACRC) Samsung Research, dan Hyunjoong Lee dari Tim Riset ACRC 6G Samsung Research yang keduanya berpartisipasi dalam pengembangan Draf Rekomendasi Kerangka Kerja 6G.

Finalisasi Draft Rekomendasi Framework 6G, Cetak Biru Teknologi Komunikasi Baru

Draf Rekomendasi Kerangka Kerja 6G mencakup informasi penting mengenai skenario penggunaan yang akan dilakukan oleh 6G serta kemampuan dan peta jalan menuju standardisasi internasional dan komersialisasi 6G.

Sebagai ketua Kelompok Visi 6G ITU-R, HyoungJin Choi memimpin pengembangan Draf Rekomendasi Kerangka Kerja 6G. Dia menggambarkannya sebagai “cetak biru teknologi komunikasi baru,” dan menekankan pentingnya dengan mengatakan: “Setelah selesai, kegiatan standardisasi terperinci dari definisi persyaratan kinerja teknis hingga finalisasi spesifikasi teknis untuk teknologi antarmuka radio dapat dilakukan.”

Untuk membangun sebuah bangunan, diperlukan berbagai proses pengambilan keputusan mulai dari pengembangan lokasi hingga metode konstruksi. Proses pengembangan teknologi komunikasi baru mirip dengan ini. Dengan asumsi bahwa komersialisasi teknologi adalah bangunan, maka perlu dibuat cetak biru agar semua prosedur konstruksi mengikuti aturan dan norma yang sama. Dalam kasus teknologi 6G kami, cetak birunya adalah Framework Recommendation. Selain itu, perlu untuk menentukan lokasi dan luas lahan untuk bangunan – dalam contoh kita, ini adalah pita frekuensi. Oleh karena itu, sangat penting untuk mendefinisikan Rekomendasi Kerangka Kerja sebagai cetak biru untuk membangun telekomunikasi seluler generasi mendatang.

“Mulai sekarang, organisasi pengembangan standar — termasuk Proyek Kemitraan Generasi ke-3 (3GPP) — akan mengembangkan teknologi yang memenuhi visi yang disarankan oleh Kerangka 6G, yang akan diajukan ke ITU-R sebagai teknologi kandidat,” kata Choi. “Selanjutnya, ITU-R akan mengevaluasinya dan menentukan mana yang akan diadopsi sebagai standar 6G. Dalam hal mengatur kemampuan 6G atau memutuskan pita frekuensi yang diperlukan untuk teknologi komunikasi ini, negara-negara peserta harus melalui proses kesepakatan yang intens.”

Memperluas Visi 6G Melampaui Batasnya

Pertanyaan yang tersisa untuk 6G adalah: Bagaimana teknologi komunikasi baru ini akan berbeda?

“Di era 6G, tujuannya adalah untuk menyediakan layanan yang beragam dan diperluas di area baru seperti ‘AI dan Komunikasi Terintegrasi,’ ‘Integrated Sensing and Communication’ dan ‘Ubiquitous Connectivity,’” kata Hyunjoong Lee, anggota Tim Riset ACRC 6G Riset Samsung yang secara aktif berpartisipasi dalam pengembangan Rekomendasi Kerangka Kerja Draf 6G.

▲ Skenario penggunaan dan aspek menyeluruh 6G (kiri) dan kemampuan 6G (kanan) sebagaimana diuraikan dalam Draf Rekomendasi Kerangka Kerja 6G, mengusulkan skenario penggunaan yang diperluas dan peningkatan kemampuan teknologi dibandingkan dengan 5G.2

“Di era 6G, teknologi komunikasi diharapkan dapat meningkatkan pengalaman manusia dengan menghubungkan dunia nyata dan dunia digital secara mulus,” kata Lee. Berkat kembaran digital dan teknologi komunikasi imersif seperti “XR” dan “Hologram”, diharapkan dapat menyediakan berbagai layanan seperti layanan pendidikan dan medis ke daerah tertinggal.

Bekerja Melalui Perbedaan: Mengembangkan Kerangka Kerja untuk Semua Orang

Karena peran dan pentingnya komunikasi telah meningkat, menetapkan standar sejak dini menjadi sama pentingnya dengan mengembangkan teknologi itu sendiri. Penyelesaian Draf Rekomendasi Kerangka 6G adalah hasil berharga dari lebih dari dua setengah tahun diskusi, kompromi, dan kesepakatan yang tak terhitung jumlahnya di antara 193 negara anggota dan lebih dari 900 perusahaan anggota.

Choi memainkan peran utama dalam mengatur keseluruhan arah pengembangan Rekomendasi sejak dia ditunjuk sebagai ketua setelah membangun kepercayaan dalam ITU-R selama beberapa tahun. Lee memainkan peran memperkenalkan dan mencerminkan aspek teknis ke dalam Rekomendasi Rancangan Kerangka 6G. Meskipun Choi dan Lee memainkan peran berbeda dalam ITU-R, mereka bergerak sebagai satu kesatuan untuk mencapai tujuan bersama. Sementara mereka menghadapi banyak tantangan selama proses tersebut, mereka mencapai hasil yang sukses berkat kerja sama yang berdedikasi dan kerja tim yang hebat.

▲ HyoungJin Choi pada saat kesepakatan dicapai terkait Draf Rekomendasi Kerangka Kerja 6G.

Dua tahun terakhir tidak mudah bagi Choi, yang harus menyeimbangkan berbagai perspektif dari para anggotanya sebagai ketua. “Sangat sulit menyelesaikan perbedaan di antara para anggota,” katanya. Choi telah menghabiskan separuh waktu untuk mengkhawatirkan bahwa akan terus ada masalah tak terduga sampai menit terakhir. “Meskipun itu adalah proses yang sulit, sangat bermanfaat ketika kesepakatan akhir dicapai di antara para anggota setelah semua orang bekerja keras dengan tekad dan tujuan yang sama.”

“Saat kami menuju Swiss, tempat pertemuan terakhir diadakan, kami masih merasa khawatir,” kata Lee. “Untungnya, masalah utama telah diselesaikan dengan baik, dan kami dapat kembali ke rumah dengan perasaan lega dan bahagia.”

Mengubah Impian Era 6G Menjadi Kenyataan

Samsung Research telah melakukan studi ekstensif untuk memimpin inovasi 6G. “Kami telah mencapai hasil yang berarti dalam penelitian pengembangan teknologi 6G kami menggunakan teknologi AI dan Sensing baru-baru ini,” kata Lee. “Kami telah melakukan penelitian tentang pemanfaatan sumber daya komunikasi dengan AI secara efisien. Hal ini dapat meningkatkan kecepatan komunikasi yang dialami oleh pengguna sekaligus secara signifikan mengurangi energi yang dibutuhkan untuk mentransmisikan jumlah informasi yang sama, yang pada akhirnya memberikan pengalaman komunikasi yang lebih berkelanjutan.” Mengenai teknologi “Integrated Sensing and Communication”, Lee menjelaskan: “Kami sedang melakukan penelitian dan pengembangan tentang cara mengintegrasikan teknologi komunikasi ke dalam kasus penggunaan sehari-hari seperti pelacakan lokasi atau estimasi kecepatan suatu objek.”

Choi dan Lee berbagi rencana dan aspirasi mereka untuk komunikasi generasi selanjutnya. Kedua peneliti berharap untuk masa depan di mana teknologi komunikasi generasi mendatang dapat menjadi teknologi mapan yang memperkaya kehidupan kita semua.

“Kami akan bekerja keras untuk mengaktifkan lebih banyak komunikasi yang melampaui batasan sebelumnya melalui semua jenis jenis koneksi — termasuk antara manusia dan manusia, manusia dan mesin, dan bahkan mesin dan mesin,” kata Choi. “Kami akan melakukan yang terbaik untuk mencapai hasil yang berarti dalam standarisasi spektrum dan persyaratan 6G yang dapat dilakukan di masa mendatang.”

“Saya akan terus bekerja agar teknologi komunikasi 6G dapat lebih berdampak dan relevan bagi kehidupan masyarakat dengan memberikan pengalaman yang lebih imersif,” kata Lee, terkait aspirasinya sendiri selama sisa perjalanan 6G-nya. “Saat membuat Rekomendasi Kerangka Kerja, putri kembar saya lahir, dan saya bangga berpikir bahwa kami membuat teknologi yang akan mereka gunakan di masa depan.”

▲ (Dari kiri) HyoungJin Choi dan Hyunjoong Lee membuat tanda “6G” dengan tangan mereka.

Baik Choi dan Lee mempertimbangkan penyelesaian Rekomendasi Rancangan Kerangka Kerja 6G sebagai titik awal baru untuk teknologi 6G. Saat para ahli Samsung dan Samsung Research terus mengantarkan era teknologi komunikasi berikutnya, realitas komersialisasi 6G semakin dekat setiap hari.

1 Sebagai sektor komunikasi radio dalam badan khusus PBB untuk badan teknologi informasi dan komunikasi, Persatuan Telekomunikasi Internasional — Sektor Komunikasi Radio mengawasi standardisasi teknologi dan spektrum komunikasi radio. Ini menetapkan standar untuk teknologi komunikasi nirkabel telekomunikasi bergerak internasional (IMT) dan menyediakan untuk negara-negara anggotanya.
2 Untuk informasi lebih lanjut, silakan merujuk ke “All set for 6G!” dari Samsung Research.